Berburu USB Modem Smartfren EC1261-2

Modem USB Smartfren yang saya gunakan sekarang ini memiliki kisah yang cukup menggelitik hati, sehingga patut rasanya jika saya ceritakan disini. Sebut saja modem usb smartfren seri EC 1262-2.

Hari ini (17/10) saya punya cerita yang cukup mengelitik dihati, tiba-tiba saja saya membuat keputusan sepihak terhadap suatu hal yang membuat saya merasa hidup ini aneh dan unik. Mungkin diantara sahabat pernah ada yang mengalami hal serupa, so mari kita berbagi kisah disini.

Kisah ini berawal ketika saya pulang dari kantor dan ingin istirahat sejenak sebelum kembali melayang di atas aspal untuk kuliah yang sempat tertunda. Entah kenapa, saat melintas di depan sebuah warung internet saya mendadak ingin sekali mampir dan tanpa tujuan yang jelas pula. ūüôā

Sampai dikabin, saya langsung buka situs BSE Kemdiknas dan¬†download¬†beberapa ebook pelajaran sembari menyaksikan film yang dishare dari server. Satu jam berlalu begitu saja dan¬†download¬†pun sudah selesai semua, kemudian saya pindahkan data ke flashdisk beserta film tadi he he he.¬†(Warning! ini bukan film unyil lho ya… wakakakakakkkkkk)

Perjalanan pun saya lanjutkan menuju kediaman tercinta dan setibanya langsung¬†‘njujug pawon’¬†untuk melepas dahaga. Di dalam otak sudah penuh dengan planing, selesai makan terus mandi tak lupa gosok gigi lalu berangkat ke kampus.¬†Maklum coy, gini-gini gue juga masih berstatus mahasiswa lho.

Semua rencana yang sudah tersusun rapi, runtut dan sistematis itu pun berubah jadi¬†gatot¬†(makanan yang terbuat dari parutan singkong terus di goreng). Sampai pukul 14.00 lewat, saya masih¬†‘ngalor ngidul ngetan ngulon mumet golek i’¬†modem ZTE SMART BRO.

“Thukk…”¬†kepala ini membentur sesuatu yang membuat semuanya jadi tambah kacau saja. Saya ingat kalau kemarin malam adik mau pinjam laptop untuk mengerjakan tugas, so kesimpulannya ‘ya mesti sak modem e digawa yen iki‘. Tanpa pikir panjang, saya langsung beranjak sembari merobek sebuah gambar modem bertuliskan Smartfren Connex EC 1261-2 dan tancap gas menuju toko komputer di sekitar belakang kampus Universitas Sebelas Maret (UNS).

Dari pintu ke pintu saya bertanya sambil menunjukkan gambar yang saya sobek tadi. Pandangan sinis penjual pun saya rasakan, mungkin dalam hati mereka berkata¬†“Orang kok nyari yang ndak ada?”. Saya pun tak mau ketinggalan, dalam hati saya jawab “Apa aku tadi salah ngerobek gambar brosur ya? dari ujung timur ampe barat gak ada satupun yang punya… huft.

Sempat ada pemilik toko yang bilang, “Seri ini di Solo belum ada yang punya mas, belum keluar di Solo!“. Saya hanya bisa¬†‘nyengir‘ sambil hati berkata, “Lha opo pekok po pie? yen nang Solo rung enek kok aku iso entuk brosur e? Halah padune gon mu rung kulakan wee… :-p¬†“

Perburuan pun berlanjut dengan sedikit jengkel dihati, bukan karena tak dapat yang dicari tapi karena saya sudah liat kesana-kemari tapi tukang parkirnya kok kagak nongol-nongol juga. Karena sudah jengkel tingkat tinggi, saya pun langsung tancap gas gitu aja tanpa merasa bersalah.

Weeeee… lha dalah, samping saya juga ikutan tancap gas wakakakakakkkkk.¬†Jan uedan tenan kahanan e¬†ha ha ha.

Pemburuan pun berganti lokasi ke area Bulevard UNS, baru masuk satu toko dan bertanya seperti sebelumnya dan melakukan seperti sebelumnya. Kebetulan pramuniaganya cewek, jadi semangat dihati timbul seketika dengan harapan nakal walau tak dapat barangnya, kalau nomor hape pasti ada lah.

Lha kok… “Sebentar ya Pak” ucap pramuniaga tersebut. Mendengar sebutan itu, rasanya saya sudah di skakmat deh, masih muda and gantheng pula, kok bisa-bisanya dipanggil pak? Eh tak beberapa lama, si mbaknya tadi membawa kotak bertuliskan USB MODEM SMARTFREN CONNECX EC 1261-2 sembari nyletuk “340 pak”.

Di hati rasane jengkel bertambah karena dipanggil pak, kagak jadi dapet nopenya plus barangnya ada pula. Ya uwes lah, langsung deh buka dompet dan ambil uang untuk nebus tu barangnya si mbak (Modem e nde! dudu liyane lho ya!)

Pemburuan pun berakhir dengan rasa jengkel yang saya ungkapkan saat perjalanan pulang dengan biyayakan nang dalan. Sampai sempat ngeluarin ajian kebun binatang saat seekor truk yang mlaku nang dalan sakkarep e dewe, truk kok salip kiri salip kanan sampai pengendara yang lain hampir jatuh karena spontan keluar jalur aspal.

Akhire tak gleyer i terus tak salip ko ngiringan karo tak klakson, sopir e ngingeti karo melambaikan tangan, ajian ku tak tok ne. Tak inguk saka spion, malah alon-alon mlakune truk ora pecicilan maneh. Gih ngapunten pak sopir, kula wau nembe mangkel pak ha ha ha.

foto modem smartfren ec1621-2

USB Modem Smartfren EC1621-2 Huawei | Smartfren.com

Itu ceritaku, mana ceritamu???

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *